Panglima TNI, Marsekal Hadi Tjahjanto, SIP menerima audiensi Ketua Umum (Ketum) Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Dr. Daeng M. Faqih, S.H., MH,.

Didampingi oleh Prof. Dr. Zubairi Djoerban, Sp.PD, KHOM (Ketua Satgas Covid-19), Ketum PB IDI membahas penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia, khususnya dalam program vaksinasi nasional. Audiensi bertempat di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (7/9/2021).

Saat menerima jajaran PB IDI, Panglima TNI didampingi oleh Asops Panglima TNI Mayjen TNI Syafruddin, S.E., M.M., M.Tr.(Han), Aster Panglima TNI Mayjen TNI Madsuni, S.E. dan Kapuskes TNI Mayjen TNI Dr. dr. Tugas Ratmono, Sp.S.,MARS., M.H.

Sedangkan Ketum PB IDI didampingi oleh Wakil Ketua Umum 1 Dr. Moh. Adib Khumaidi, Sp.OT, Wakil Ketua Umum 2 Dr. Slamet Budiarto, S.H., MH.Kes, Wakil Ketua Umum 3 Dr. Prasetyo Widi Buwono, Sp.PD. KHOM, Ketua EMT IDI Dr. Lucky Tjahjono, M.Kes dan Mayjen TNI (Purn) dr. Ben Yura Rimba.

Dalam pertemuan tersebut, Panglima TNI menjelaskan bahwa saat ini TNI masih terus mengerahkan segala daya dan upaya untuk mendukung pemerintah dalam program vaksinasi nasional.

Sebanyak 10.000 vaksinator TNI telah disebar ke berbagai penjuru Indonesia untuk melaksanakan serbuan vaksin di daerah-daerah yang menjadi prioritas, baik karena zonasi maupun karena penyelenggaraan even nasional seperti PON XX di Papua Oktober nanti.

“Tantangannya saat ini disamping ketersediaan dan kelancaran distribusi vaksin, kita juga masih membutuhkan banyak tenaga vaksinator untuk mengakselerasi kecepatan vaksinasi secara nasional. Kesadaran masyarakat untuk vaksinasi yang semakin tinggi harus disertai dengan ketersediaan vaksin dan akses vaksinasi yang sebesar-besarnya,” jelas Panglima TNI.

Menurut Panglima TNI, vaksinasi menjadi salah satu upaya untuk merubah pandemi menjadi endemi, selain disiplin protokol kesehatan, dan penguatan kapasitas respon (3T), Tracing kontak erat juga menjadi kunci untuk memutus penularan. TNI dan Polri sudah mengerahkan tenaga tracer, tetapi pelaksanaan tes cepat antigen tetap membutuhkan tenaga kesehatan.

“Tentunya dibutuhkan kerja sama dan partisipasi semua komponen bangsa untuk melaksanakan misi kemanusiaan ini guna menyelamatkan bangsa Indonesia dari serangan musuh berupa Covid-19 ini,” ungkap penerima Positive News Maker 2019 Anugerah TIMES Indonesia (ATI) ini.

Panglima TNI berharap agar IDI dengan anggotanya di seluruh Indonesia dapat menjadi kekuatan dalam program vaksinasi nasional maupun program penanganan lainnya, dan juga relawan IDI diharapkan membantu tracing kontak erat, karena di beberapa wilayah saat ini masih kurang dalam tracing kontak erat.

Sementara itu, Ketum PB IDI menyampaikan semoga IDI dan TNI dapat selalu mengembangkan komunikasi, koordinasi dan kolaborasi khususnya dalam program tersebut agar pandemi dapat segera dikendalikan.

“Kami dari IDI siap bersama-sama dan bahu membahu dengan TNI untuk berkolaborasi dengan mempercepat tracing dan vaksinasi. Karena dengan dua hal ini dilakukan bersama maka cita-cita untuk menjadi endemik akan segera tercapai,” ujar Ketum PB IDI saat berdialog dengan Panglima TNI.